VPN Memberikan Sumber Maklumat Alternatif sementara China Faktor Coronavirus | VPNoverview.com

Warganegara China beralih ke VPN untuk maklumat coronavirus kerana penapisan fakta China. Mereka juga menggunakan VPN untuk menyebarkan maklumat coronavirus dari belakang Great Firewall China ke seluruh dunia.


Penapisan Maklumat Coronavirus China?

Wabak coronavirus dikaitkan dengan pasar makanan laut dan hidupan liar di Wuhan, China. Di Wuhan di mana kes pertama koronavirus dilaporkan pada 8 Disember 2019. Kemudian, pada 30 Disember, setelah menyedari peningkatan yang tidak biasa dalam kes pneumonia yang tidak dapat dijelaskan, Dr Li Wenliang dari Wuhan mengirim pesanan kepada rakan-rakannya melalui WeChat, seorang Cina platform media sosial. Dia memberi amaran kepada rakan-rakannya agar berhati-hati kerana pada awalnya dia menyangka dia menyaksikan wabak SARS.

Doktor disensor dan ditegur kerana memberi amaran kepada orang ramai

Dr Li Wenliang dan rakannya berkongsi pengalaman mereka di WeChat. Mereka juga memperingatkan orang lain agar menjauhi pasar makanan laut Huanan, di mana pesakit mengatakan mereka pergi sebelum jatuh sakit. Ini semua menjadi perhatian pihak berkuasa.

Oleh itu, kumpulan WeChat doktor dilarang, dan mereka dibawa untuk disoal siasat oleh polis Wuhan. Mereka dituduh “menyebarkan khabar angin” dan mengganggu ketenteraman sosial. Para doktor dibungkam, dan hospital diberi amaran agar wabak itu tidak tenang. “Tanpa kebenaran, tidak ada unit atau individu yang akan melepaskan maklumat yang berkaitan dengan rawatan ke luar,” dokumen terjemahan yang disajikan dalam program Australian 4 Corners mendedahkan.

Pihak berkuasa mengakui wabak tetapi meremehkan

Berkat tindakan doktor tersebut, pihak berkuasa terpaksa mengakui adanya kes-kes pneumonia yang tidak dapat dijelaskan. Mereka juga mengakui kemungkinan adanya hubungan dengan pasar makanan laut dan memberitahu Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO). Walau bagaimanapun, mereka menolak bahawa coronavirus dapat disebarkan dari manusia ke manusia. Sebagai langkah yang bertentangan, pihak berkuasa China tetap menutup pasar makanan laut.

“Mereka [pemerintah daerah] mengadopsi kebijakan untuk menyembunyikan kebenaran dari masyarakat tetapi mulai mengendalikan wabak ini secara dalaman,” kata Dr Wu Qiang, Komentator Politik Cina pada program 4 Corners. “Percanggahan ini menghalangi mereka untuk bergerak dengan baik untuk menangani penyebaran wabak ini … Maklumat yang disimpan dari orang ramai menyebabkan wabah bencana dan penyebaran penyakit.”

Berkat penapisan dan pengawasan maklumat orang Cina, pihak berkuasa pada dasarnya kehilangan masa penting selama tiga hingga tiga minggu. Masa ketika virus masih muncul dan dengan demikian masih dapat dikesan dan mungkin diperiksa, menghentikan wabah.

Wabak semakin teruk pada awal Tahun Baru Cina

Wabak itu kemudian diperburuk dengan kedatangan Tahun Baru Cina. Untuk perayaan Tahun Baru, ratusan juta orang melintasi China dan melancong dari luar negara. Walau bagaimanapun, walaupun ada bukti yang bertentangan, pegawai tempatan pada saat penting ini menyatakan bahawa penyakit ini terkawal. Akibatnya, orang meneruskan perjalanan Tahun Baru Cina yang mereka rancangkan.

Kemudian pada 9 Januari 2020, seorang lelaki berusia 61 tahun yang telah mengunjungi pasar, menjadi orang pertama yang mati akibat coronavirus. Kematian itu diam selama dua hari oleh pihak berkuasa kerana masalah politik. Kemudian, pada 22 Januari, pemerintah akhirnya mengakui betapa seriusnya keadaan itu pada sidang media di Beijing.

Keesokan harinya seluruh wilayah Hubei, yang mempunyai populasi setara dengan Itali, diletakkan di bawah karantina paksa.

Warganegara Cina Suara Marah terhadap Penapisan?

Pada 7 Februari 2020, Dr Li Wenliang meninggal dunia akibat coronavirus, virus yang cuba dia hentikan. Kematian doktor dan kerajaan yang salah menangani wabak tersebut menimbulkan kemarahan di China. Ini menimbulkan kemarahan yang jarang berlaku dengan warga China yang menggunakan media sosial untuk melepaskan kekecewaan mereka.

Dr Qiang menyatakan bahawa rakyat China lebih tidak berpuas hati daripada mereka selama 80 tahun. “Mereka [lebih dari 900 juta orang China yang dilengkapi dengan telefon pintar] sangat tidak berpuas hati dengan ketidakberkesanan pemerintah daerah Wuhan dalam wabak dan bantuan bencana. Kesukaran yang ditanggung oleh orang Wuhan dari penutupan bandar, kelumpuhan institusi perubatan tempatan dan risiko besar yang harus mereka hadapi, ”semuanya berperanan untuk meningkatkan kemarahan orang, katanya.

Suara orang Cina didengar berkat VPN

Terima kasih kepada VPN yang membolehkan warganegara China memintas Tembok Besar China, rakaman video dan catatan media sosial telah sampai ke Barat yang menyoroti keadaan yang mengerikan di China.

Rakaman video telah muncul dalam talian yang menunjukkan pintu bangunan pangsapuri ditutup dengan kuat, secara efektif memaksa orang mengasingkan diri di dalam bangunan mereka. Terdapat juga rakaman yang disiarkan polis memasuki rumah orang dan memaksa orang yang demam. Di mana mereka dibawa, tidak ada yang tahu, kerana hospital sudah melimpah.

Di China, pihak berkuasa dengan cepat menurunkan sebarang catatan media sosial yang mengkritik pemerintah sebaik sahaja mereka muncul. Ini telah menimbulkan kemarahan lebih jauh dan telah menyaksikan seruan kebebasan bersuara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Melakukan penapisan

Untuk mengelakkan penapisan dan mengetahui keadaan mereka, warga China telah mulai menyalin dan mengumpulkan mesej media sosial sebelum pihak berkuasa berpeluang menghapusnya. Ini kemudian disiarkan di laman web yang disekat oleh China, seperti YouTube dan Twitter, dengan menggunakan VPN.

Tambahan pula, warga China semakin tidak percaya dengan penutup negara dan ada yang beralih ke VPN untuk mengakses sumber alternatif untuk berita mengenai wabak tersebut..

Namun, Financial Times melaporkan bahawa “perkhidmatan VPN yang paling popular di China, yang membolehkan perniagaan asing dan penduduk tempatan untuk mengelakkan penapisan internet telah menghadapi serangan serangan pemerintah dalam beberapa minggu terakhir. Akibatnya, beberapa pengguna merasa lebih sukar untuk mengakses laman web yang disensor, seperti Google, Twitter dan kebanyakan surat khabar asing. “

Warganegara China Berisiko kerana menggunakan VPN

Walaupun VPN dapat membenarkan warga China mengakses internet tanpa sensor terbuka untuk menyuarakan pemikiran mereka, orang-orang ini membahayakan diri mereka sendiri. Mereka menggunakan VPN untuk memberitahu seluruh dunia mengenai wabah tersebut dan untuk membuat dunia mengetahui tindakan ekstrem yang pemerintah gunakan terhadap penduduknya.

Pegawai China, bagaimanapun, tidak menerima kritikan orang ramai. Oleh itu, pemerintah China telah meningkatkan upaya untuk menghukum penduduk tempatan kerana “menyebarkan khabar angin” dan dengan keras mengkritik pemerintah mengenai koronavirus.

Menurut South China Morning Post, garis panduan baru telah dikeluarkan oleh badan kehakiman dan penguatkuasaan undang-undang China. Garis panduan tersebut menamakan sepuluh kategori tuduhan jenayah baru yang boleh dikenakan terhadap orang. Orang sekarang boleh didakwa kerana membahayakan kawalan penyakit, merosakkan kestabilan sosial dengan menyebarkan rasa takut terhadap virus tersebut dan mengkritik penanganan wabak pemerintah..

Kim Martin
Kim Martin Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me