Aplikasi Pengecaman Wajah Clearview Baru Memadankan Muka dengan Imej di Internet | VPNoverview.com

Permulaan kecil, Clearview AI, telah membuat aplikasi pengenalan wajah yang inovatif. Ia sesuai dengan gambar orang yang dimuat naik ke gambar orang itu dari internet. Pada masa ini aplikasi ini digunakan terutamanya oleh agensi penguatkuasaan undang-undang.


Orang di Sebalik Aplikasi Clearview

Aplikasi pengenalan wajah Clearview dikembangkan oleh pemaju Australia berusia 31 tahun dan model sekali bernama Hoan Ton-That. Ton-Itu dibesarkan di Australia bersama keluarga Vietnam sebelum berpindah ke AS pada usia 19 tahun.

Di sana dia bertemu Richard Schwartz, yang kini berusia 61 tahun, pengasas bersama Clearview AI. Schwartz adalah pembantu Rudy Giuliani ketika dia menjadi walikota New York dan dengan itu mempunyai banyak hubungan penting. Kedua-duanya bertemu pada tahun 2016 dan segera memutuskan untuk menceburkan diri dalam perniagaan pengecaman wajah. Ton-That mengembangkan Aplikasi dan Schwartz menggunakan kenalannya untuk meningkatkan minat komersial.

Sehingga Clearview, Ton-That terkenal kerana mengembangkan aplikasi yang memungkinkan orang meletakkan gaya rambut dan warna khas Donald Trump pada foto mereka sendiri. Dia juga mengembangkan program berbagi foto, yang tidak lepas.

Sebaliknya, Clearview telah menjadi sangat popular dengan agensi penguatkuasaan undang-undang AS. Mereka menggunakan aplikasi pengecaman wajah untuk mengenal pasti dan mengesan suspek. Syarikat itu juga telah melesenkan aplikasi pengecam wajah kepada beberapa syarikat untuk tujuan keselamatan. Walau bagaimanapun, Clearview AI mengatakan bahawa ia tidak ingin menjadikan aplikasinya tersedia untuk umum kerana “Akan selalu ada komuniti orang jahat yang akan menyalahgunakannya”.

Bagaimana Clearview Berfungsi?

Clearview adalah aplikasi pengenalan wajah yang mudah digunakan dan agak murah. Tulang belakangnya adalah pangkalan data yang mengandungi lebih dari tiga bilion gambar dan video. Clearview AI mengatakan ia mengikis gambar dan video dari laman media sosial seperti Facebook, Venmo dan YouTube, dan laman web pekerjaan.

Mengikis Gambar

Mengikis gambar adalah proses memuat turun sejumlah besar gambar dari laman web. Wakil syarikat dari mana Clearview AI mengikis gambar dan video mengatakan bahawa polisi mereka melarang pemotongan tersebut.

Menurut Ton-That, bagaimanapun, Clearview AI hanya menggunakan gambar yang tersedia untuk umum. Sekiranya pengguna menyekat tetapan privasi mereka di akaun media sosial mereka, maka foto-foto ini tidak akan dikikis. Sebagai contoh, jika pengguna mengubah tetapan privasi mereka di Facebook sehingga mesin pencari tidak dapat menautkan ke profil mereka, foto-foto ini tidak akan disertakan dalam pangkalan data.

Malangnya, jika foto sudah dikikis, maka sudah terlambat. Clearview AI menyimpan semua gambar yang telah dikikisnya walaupun gambar tersebut kemudiannya dikeluarkan dari profil pengguna. Namun, Ton-That menyatakan bahawa mereka sedang mencari untuk menyediakan cara bagi orang untuk meminta foto mereka dikeluarkan dari pangkalan data Clearview.

Sistem Pengecaman Muka Clearview

Clearview AI menyempurnakan algoritma AI pengecaman wajah dengan bergantung pada maklumat yang diperoleh dari makalah akademik.

Clearview AI menukar gambar yang digores menjadi formula matematik, atau vektor, berdasarkan geometri wajah, seperti jarak mata seseorang. Kemudian, sistem mengumpulkan semua foto dengan vektor yang serupa ke dalam “kawasan kejiranan”.

Apabila pengguna memuat naik foto untuk dicocokkan, Clearview mencari pangkalan data dan mengambil gambar umum orang yang dipadankan, bersama dengan pautan dari mana foto itu diambil. Menurut New York Times, “Sistem itu … melampaui apa-apa yang pernah dibina oleh pemerintah A.S. atau syarikat gergasi Silicon Valley.”

Clearview Memperbaharui Masalah Privasi Mengelilingi Perisian Pengenalan Wajah

Selalu ada kekhawatiran mengenai penggunaan teknologi yang mengidentifikasi orang berdasarkan wajah kerana kehilangan privasi dan kemungkinan penyalahgunaan teknologi. Seperti yang dinyatakan oleh Eric Golman, pengarah bersama Institut Undang-Undang Teknologi Tinggi di Santa Clara University: “Kemungkinan senjata tidak ada habisnya. Bayangkan seorang pegawai penegak undang-undang nakal yang ingin mengekang pasangan romantis yang berpotensi, atau pemerintah asing menggunakan ini untuk menggali rahsia mengenai orang untuk memeras ugut mereka atau menjatuhkan mereka ke penjara “.

Tambahan pula, sistem seperti ini menimbulkan kebimbangan kerana tidak tepat 100%. Ton-That mengakui bahawa Clearview hanya sekitar 75% tepat. Menurut Ton-That, aplikasi itu tidak selalu berfungsi kerana foto dalam pangkalan data diambil pada tahap mata. Walau bagaimanapun, bahan yang dimuat oleh polis adalah dari kamera pengawasan yang biasanya dipasang di siling atau tinggi di dinding.

Walaupun begitu, lebih dari 600 agensi penguatkuasaan undang-undang telah mula menggunakan aplikasi Clearview Face Recognition sejak setahun yang lalu. Ini sebelum orang ramai menyedari keberadaan aplikasi itu dan mulai keberatan atas alasan privasi.

Pegawai penguat kuasa AS yang menggunakan aplikasi itu mengakui bahawa mereka hanya mempunyai pengetahuan terhad tentang bagaimana Clearview berfungsi. Walaupun begitu, mereka berjaya menggunakan aplikasi ini untuk menyelesaikan masalah pencurian, pencurian identiti, penipuan kad kredit, pembunuhan dan kes eksploitasi seksual kanak-kanak.

Kim Martin
Kim Martin Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me