Aplikasi Corona: Ini adalah bagaimana Negara Berurusan dengan Privasi (dalam Times of Covid-19) | VPNoverview.com

Pemerintah di seluruh dunia mencari jalan untuk mengawal wabak Covid-19. Banyak negara telah memutuskan bahawa mereka ingin memanfaatkan teknologi dan aplikasi dalam memerangi virus ini. Ada yang sudah mengembangkan aplikasi seperti itu atau bahkan sudah menggunakannya. Artikel ini akan membincangkan apa yang telah dilakukan oleh negara-negara ini dalam pertempuran mereka melawan coronavirus. Bagaimanakah beberapa aplikasi berfungsi dan apa yang menjadi perhatian kita terhadapnya? Ini juga akan melihat pilihan yang tersedia ketika mengembangkan aplikasi pelacakan. Kami juga telah berbincang dengan beberapa pakar keselamatan dan privasi mengenai risiko yang timbul.


Pengalaman Antarabangsa  

Di seluruh dunia pemerintah bergantung pada aplikasi untuk memerangi coronavirus. Di bahagian ini kita akan membincangkan aplikasi apa yang mereka gunakan, cara mereka bekerja, dan bagaimana mereka telah berpengalaman. Penemuan yang paling penting telah diringkaskan dalam jadual di bawah. Analisis yang lebih terperinci untuk semua negara terdapat di bawahnya.

Negara
Teknik Penjejakan
Perincian
JermanSmartband atau smartwatch digabungkan dengan aplikasiJalur pintar mendaftarkan data seperti degup jantung, suhu badan, tekanan darah, dan pola tidur, sehingga dapat mengenali gejala korona. Maklumat ini dihantar ke institut Robert Koch oleh aplikasi, yang merupakan institusi serupa dengan CDC di AS. Ia bergantung pada penyertaan sukarela. Sejauh ini penyertaan secara keseluruhan di negara ini rendah.
BelgiumAplikasi BluetoothAplikasi yang mendaftarkan pergerakan orang akan dilancarkan tidak lama lagi. Ia akan mendaftar di mana anda pergi, ketika anda pergi ke sana, dan dengan siapa anda berhubung. Pemerintah ingin menggunakan aplikasi tersebut untuk memetakan jangkitan dan memberi tahu orang yang pernah berhubung dengan seseorang yang dijangkiti virus.
SwitzerlandAnalisis penyedia telefon data mudah alihKerajaan Switzerland telah mendapat akses ke data untuk analisis yang disimpan oleh salah satu penyedia telefon utama di negara ini. Kerajaan ingin memetakan pergerakan masyarakat untuk menentukan cara memperlambat penyebaran virus.
InggerisAplikasi BluetoothKerajaan UK merancang untuk melancarkan aplikasi penelusuran kenalan dalam beberapa minggu ke depan. Ini akan memberitahu orang yang pernah berhubungan dengan seseorang yang dijangkiti virus. Media Britain mengatakan bahawa aplikasi itu akan menggunakan Bluetooth dan mungkin juga GPS.
IrelandAplikasi BluetoothKerajaan Ireland akan melancarkan aplikasi tidak lama lagi. Ini akan memberitahu orang yang pernah berhubungan dengan seseorang yang dijangkiti virus. Penyertaan akan dilakukan secara sukarela.
IcelandAplikasi berdasarkan GPSPeserta akan memuat turun aplikasi secara sukarela. Ia akan mendaftarkan lokasi mereka melalui GPS dan data tersebut akan disimpan secara tempatan di telefon pengguna. Apabila peserta dijangkiti mereka akan mendaftarkan maklumat tersebut dalam aplikasi. Pasukan Jejak Kontak pemerintah akan menganalisis pergerakan orang itu dan memetakan kemungkinan jangkitan.
DenmarkTiada Aplikasi, hanya kunciDenmark tidak melabur dalam membangun atau menggunakan aplikasi, tetapi memutuskan untuk menerapkan penutupan ketat. Penyebaran virus nampaknya terkawal di negara ini, jadi langkah-langkah penutupan akan dilonggarkan pertengahan April. Contohnya, sekolah akan dibuka lagi.
ItaliTidak ada aplikasi penelusuran kenalan, melainkan aplikasi untuk terus berhubungan dengan profesional perubatanOrang secara sukarela dapat mendaftarkan simptom mereka dalam aplikasi dan dapat menghubungi profesional perubatan. Penyebaran virus dapat dipetakan berdasarkan maklumat yang disertakan orang ke dalam aplikasi. Dengan cara ini pihak berkuasa dapat campur tangan apabila perlu. Orang juga boleh membuat panggilan ke perkhidmatan kecemasan dalam aplikasi.
SepanyolPelbagai aplikasi, ditambah menjejaki 40 juta Telefon SepanyolSepanyol telah mengembangkan, atau sedang mengembangkan, beberapa aplikasi di mana data mengenai kesihatan orang dikumpulkan. Orang mendaftarkan gejala mereka dan ini berkaitan dengan data lokasi mereka. Pemerintah telah menyatakan bahawa mereka tidak mengawasi orang-orang Sepanyol untuk melihat apakah mereka mematuhi langkah-langkah yang diambil, tetapi untuk memetakan penyebaran virus tersebut. Kerajaan juga mengesan lebih dari 40 juta telefon pintar untuk kajian Covid-19. Pergerakan orang ramai didaftarkan melalui GPS sehingga langkah-langkah antara wilayah dapat diperbaiki. Kerajaan menyatakan bahawa semua data telah dianonimkan.
PerancisAplikasi Bluetooth untuk mencari dan meminta untuk terus berhubung dengan profesional perubatanPerancis mahu memerangi wabak itu dengan aplikasi yang masih dalam pembangunan. Maklumat terperinci mengenai apa yang akan dilakukan oleh aplikasi belum tersedia. Pihak berkuasa telah menyatakan bahawa aplikasi mereka akan menggunakan Bluetooth. Tetapi ada kebimbangan mengenai kekurangan dalam aplikasi. Oleh itu, setiausaha Hal Ehwal Digital telah mengatakan bahawa mereka mungkin memutuskan untuk tidak melancarkan aplikasi itu. Privasi akan menjadi masalah utama dalam mengembangkan aplikasi dan pihak berkuasa Perancis akan mengawasi perkara tersebut. Selain itu, pemerintah mendorong orang ramai untuk memuat turun aplikasi yang menawarkan nasihat perubatan asas.
AustriaAplikasi BluetoothAplikasi ini menghubungkan ke telefon lain melalui Bluetooth. Ini akan berlaku apabila dua pengguna meluangkan masa lebih dari 15 minit antara satu sama lain dengan jarak kurang dari 6 kaki. Apabila seseorang dijangkiti virus, dia dapat memberitahu siapa pun dia telah berhubung dengannya selama 54 jam terakhir. Aplikasi ini akan memberitahu siapa pun yang telah membuat sambungan dengan telefon melalui Bluetooth. Aplikasi memerlukan akses ke mikrofon telefon anda untuk menghantar suara ultrasonik untuk menentukan jarak antara peranti.
PolandAplikasi karantina diri berdasarkan gambar selfieAplikasi ini tidak menggunakan Bluetooth atau GPS, tetapi selfie. Konsepnya adalah bahawa orang perlu membuktikan bahawa mereka tinggal di rumah dengan menghantar selfie ke jabatan Hal Ehwal Digital. Aplikasi ini menggunakan perisian pengecaman wajah untuk menentukan sama ada orang itu sebenarnya yang dia dakwa. Aplikasi ini juga mencari lokasi foto tersebut diambil. Peserta perlu menghantar selfie beberapa kali sehari. Aplikasi ini akan menghantar permintaan selfie secara rawak dan apabila foto tidak diambil dalam masa 20 minit polis akan diberitahu.
RusiaAplikasi yang berfungsi sebagai pencari digital dan juga sistem QRKremlin melancarkan aplikasi untuk mengesan orang yang diberitahu untuk tinggal di rumah. Oleh itu, aplikasi berfungsi sebagai pencari untuk mengesan sama ada orang itu mengikuti arahan yang diberikan. Sekiranya tidak, pihak berkuasa boleh masuk. Kerajaan Rusia juga sedang mengusahakan sistem yang menggunakan kod QR. Semua penduduk Moscow yang telah mendaftar dalam talian diberi kod QR. Ini boleh digunakan untuk mengenal pasti diri mereka ketika keluar di jalan. Pihak berkuasa kemudian boleh memeriksa sama ada orang ini dibenarkan keluar.
TurkiMenjejaki telefon bimbitPresiden Erdogan ingin melacak semua pergerakan orang di negara ini dengan mengesan telefon bimbit. Jabatan Komunikasi menyatakan bahawa mereka ingin menghantar mesej atau memanggil orang yang meninggalkan rumah mereka. Orang Turki yang tidak mematuhi larangan karantina diri akan dikunjungi oleh polis dan akan dikenakan denda. Rancangan khusus untuk pengembangan aplikasi seperti itu belum dikeluarkan.
Amerika SyarikatTidak ada aplikasi, tetapi pengumpulan data melalui telefon bimbitCDC mengumpulkan data lokasi melalui telefon bimbit. Maklumat ini kemudian digunakan untuk mengesan pergerakan orang. Google, Apple, dan Facebook semuanya sedang berusaha untuk memetakan penyebaran virus di AS (dan di luar negara) juga.
ChinaHubungi aplikasi penjejakan, penggodaman GPS, pengecaman wajah dan banyak lagiChina mengawasi pergerakan orang dalam pelbagai cara. Orang-orang Cina boleh dibuat untuk memuat turun aplikasi tertentu. Fungsi dimasukkan ke dalam aplikasi yang ada (seperti Alipay dan WeChat) untuk mengesan orang juga. Hak dan kebebasan mereka dapat dirampas berdasarkan status karantina mereka.
SingapuraAplikasi BluetoothSingapura menggunakan aplikasi yang mendaftarkan kenalan melalui Bluetooth. Data ini dienkripsi dan disimpan secara tempatan selama 21 hari. Setiap orang yang mempunyai aplikasi dan telah menghubungi orang yang dijangkiti akan diberitahu.
Korea SelatanPenjejakan GPS, kamera keselamatan, maklumat kad kredit, pusat pemeriksaan di tempat awamKorea Selatan telah membuka puluhan lokasi ujian di mana orang boleh diuji secara percuma. Apabila seseorang menguji positif, data GPS, butiran kad kredit, dan rakaman keselamatan digunakan untuk melacak langkah seseorang dan untuk memberitahu orang yang mereka hubungi. Maklumat peribadi mengenai orang yang dijangkiti dikongsi dalam proses ini.
IndiaAplikasi karantina diri menggunakan selfieAplikasi ini meminta orang ramai menghantar selfie di rumah beberapa kali sehari. Ini digunakan untuk memeriksa sama ada seseorang sebenarnya tinggal di rumah. Sekiranya tidak, orang itu akan dihubungi oleh pihak berkuasa.
TaiwanPenjejakan GPS dan telefon pintarPihak berkuasa diberitahu apabila seseorang yang seharusnya berada dalam karantina meninggalkan rumah mereka. Untuk ini, kerajaan menggunakan data penjejakan telefon bimbit. Apabila telefon seseorang mati atau dimatikan, mereka juga boleh bergantung pada kunjungan polis.
Hong KongGelang tangan dan aplikasiDi Hong-Kong, orang diberi gelang tangan yang disambungkan ke aplikasi. Gelang ini digunakan untuk memastikan orang tinggal di rumah dan tidak memecahkan karantina.
AustraliaPelbagai aplikasi menggunakan data GPS dan mudah alihKerajaan tempatan telah melancarkan pelbagai aplikasi di Australia. Salah satu aplikasi ini adalah Whispir di Victoria. Aplikasi ini membolehkan pemerintah mengesan lokasi pesakit Covid-19. Pihak berkuasa juga boleh menggunakan aplikasi ini untuk berkomunikasi dengan seseorang melalui pesanan teks. Aplikasi ini membantu untuk memastikan bahawa orang-orang mengkarantina diri. Orang yang tidak mengambil risiko denda $ 25,000. Denda bagi syarikat boleh mencecah $ 100,000.
New ZealandBelum ada aplikasi, tetapi sedang mengembangkan aplikasi penelusuran kenalanAplikasi sedang dalam pengembangan yang dapat memetakan kenalan. Tidak pasti sama ada kerajaan sebenarnya akan menggunakan aplikasi ini. Pemerintah juga menyatakan berminat dengan aplikasi yang digunakan di Singapura.
IsraelAplikasi lokasi dan analisis telefon pintar untuk individu yang dijangkitiOrang akan diberitahu ketika mereka berhubung dengan orang yang dijangkiti dalam 14 hari terakhir. Mereka akan menerima data masa dan lokasi mengenai kenalan itu, tetapi mereka tidak akan diberi maklumat peribadi. Mereka kemudian akan diberitahu bahawa mereka harus dikarantina sendiri. Kerajaan berjanji untuk tidak berkongsi data dengan jabatan Kesihatan. Perkhidmatan rahsia Israel dapat menganalisis telefon anda apabila anda dijangkiti sehingga mereka dapat mengetahui dengan siapa anda pernah berhubung. Orang-orang itu kemudiannya dapat dikuarantin juga.
IranAplikasi yang menggunakan GPSSatu mesej dihantar kepada semua warga Iran pada 3 Maret 2020 untuk memberitahu mereka bahawa mereka harus memuat turun aplikasi sebelum pergi ke hospital atau pusat kesihatan. Nama aplikasi ini ialah AC19. Ia memantau lokasi untuk menentukan di mana pengguna berada. Ia juga menggunakan perpustakaan Android untuk melacak pergerakan, yang biasanya digunakan oleh aplikasi kecergasan. Tweet oleh setiausaha ICT MJ Azari Jahromi menyatakan bahawa lebih daripada 3.5 juta orang telah berkongsi data peribadi dan lokasi dengan kerajaan.
PakistanMengesan telefon bimbitBeberapa warga Pakistan menerima pesanan pada 24 Mac yang menyatakan bahawa mereka berpotensi menghubungi pesakit Covid-19. Langkah ini kemungkinan besar dilaksanakan melalui kaedah pengumpulan data maklumat lokasi sel (CSLI) dan rekod detail panggilan (CDR). Perincian mengenai lokasi yang dikunjungi oleh pesakit yang disahkan dan nombor telefon bimbit orang yang berada di sana pada masa yang sama dapat ditentukan melalui analisis CDS melalui rekod telefon pesakit..
ArgentinaMenganalisis data lokasi yang dikumpulkan oleh pihak ketigaSyarikat data besar Grandata membuat peta panas untuk menunjukkan kawasan mana di Argentina yang paling sesuai dengan tindakan karantina. Grandata menggunakan set data tanpa nama yang dikumpulkan oleh aplikasi yang memberikan data geolokasi kepada pihak ketiga. Peta menunjukkan sama ada seseorang berada lebih dari satu halaman dari tempat dia menghabiskan sebahagian besar waktunya. Ini tidak mengambil kira konteks ekonomi sosial. Sebilangan orang mungkin terpaksa menempuh jarak tempuh batu untuk sampai ke tempat terdekat untuk membeli makanan atau mencari perkhidmatan penting. Ini juga merupakan contoh sempurna dari apa yang dilakukan oleh industri eksploitasi data. Pengguna mungkin tidak tahu di mana mereka telah berkongsi maklumat peribadi dan bagaimana ia dikongsi dengan pihak ketiga.
EcuadorJejak satelit / penjejakan GPSPemerintah berencana untuk menggunakan pelacakan satelit untuk memastikan orang mematuhi langkah-langkah karantina. Privacy International mengatakan bahawa dengan langkah ini mereka dapat memastikan bahawa orang benar-benar tinggal di rumah.
BrazilPenjejakan telefon pintarSebilangan kerajaan tempatan sudah mengesan telefon pintar untuk memeriksa sama ada orang Brazil mematuhi lokasinya. Di seluruh Brazil, pemerintah berencana untuk menerapkan sistem yang menggunakan penjejakan geolokasi untuk memastikan penutupan itu ditangani dengan serius. Sistem ini dibangunkan oleh InLoco, syarikat permulaan Brazil. Ia melacak orang melalui peta yang tidak menggunakan GPS atau suar. InLoco mendakwa bahawa pelayaran geografi 30 kali lebih tepat daripada penjejakan melalui GPS.
MaghribiAplikasi untuk pertukaran maklumatKerajaan Maghribi menggunakan dua aplikasi untuk memerangi Covid-19. Yang pertama dikembangkan oleh syarikat permulaan bernama Dakibot. Syarikat itu menubuhkan chatbot yang menjawab Soalan Lazim mengenai coronavirus. Aplikasi lain dilancarkan oleh jabatan Kesihatan. Ia ditujukan untuk profesional perubatan dan dapat digunakan untuk bertukar maklumat dengan cara yang cepat dan sederhana. Pemerintah berharap ini dapat membantu orang menjadi lebih efektif dalam memerangi coronavirus.
Afrika SelatanAnalisis data telekomunikasiSetiausaha Komunikasi Afrika Selatan Stella Ndabeni-Abrahams memberitahu wartawan pada 24 Mac bahawa penting untuk melihat individu yang terkena virus tersebut, agar kita dapat membantu profesional kesihatan. Itulah satu-satunya cara untuk mengetahui berapa banyak orang yang dijangkiti di kawasan tertentu. Industri telekomunikasi telah bersetuju untuk menganalisis data pengguna untuk membantu kerajaan mencapainya. Tidak jelas dengan cara apa ini akan berlaku secara tepat.

Aplikasi di Eropah

peta dunia eropah dan rusia

Jerman

Jerman adalah salah satu negara di mana coronavirus menyerang dengan teruk. Terdapat lebih daripada 115.000 jangkitan dan lebih dari 2.600 kematian. Itulah sebabnya mengapa pemerintah Jerman melakukan segalanya untuk menghentikan penyebaran virus. Robert Koch Institute (RKI), CDC Jerman, telah mengembangkan aplikasi bernama Corona-Datenspende untuk membantu mencapai matlamat tersebut.

Untuk menggunakan aplikasi, anda memerlukan telefon pintar dan smartband atau jam pintar yang boleh menyambung ke Google Fit atau Apple Health. Peranti Garmin, Fitbit, Polar, atau Withings juga berfungsi dengan aplikasi. Anda memerlukan alat pemakai untuk mengesan gejala pada peringkat awal. Tidak ada gunanya memasang aplikasi jika anda tidak mempunyai smartband atau smartwatch. Setelah anda memasang aplikasi, ia akan memberitahu anda tentang data apa yang dikumpulkan dan untuk apa data tersebut digunakan. Sekiranya anda memutuskan untuk menerima syarat tersebut, anda perlu mendaftarkan kod pos anda. Akhirnya, anda akan menyambungkan aplikasi ke alat pakai anda.

Semua data yang dikumpulkan dihantar ke RKI. Dan mereka tahu banyak tentang anda. Mereka mengetahui lokasi anda sejak anda memasukkan kod pos anda, tetapi hanya itu yang mereka tahu. Pembangun aplikasi mempunyai akses ke maklumat yang anda masukkan ke pelacak aktiviti anda. Ini adalah maklumat seperti seks, usia, tinggi badan, dan berat badan. Data yang dikumpulkan oleh alat pemakai anda akan dihantar ke RKI juga. Ini adalah maklumat seperti degup jantung, tahap tekanan, suhu badan, tekanan darah, aktiviti, rehat, dan pola tidur. Sensor di smartband atau smartwatch register anda berubah dalam pemboleh ubah ini. Ini adalah bagaimana peranti ini dapat mengenali gejala yang berkaitan dengan coronavirus.

Bagaimana dengan privasi? Pembangun secara langsung memberitahu anda bahawa maklumat yang mereka kumpulkan tidak dinamakan. Aplikasi ini tidak mendaftarkan nama dan alamat, tetapi dihubungkan dengan ID pengguna atau nama samaran tertentu. Pembangun mengatakan bahawa ini adalah satu-satunya cara untuk menganalisis data yang telah dikumpulkan dengan betul dalam jangka masa yang lebih lama. RKI menyatakan bahawa mereka melakukan semua yang mereka mampu untuk melindungi data yang dikumpulkan dan bahawa mereka mengambil kira langkah-langkah keselamatan yang berlaku.

Pengguna membayar harga yang tinggi dalam hal privasi. Itu mungkin sebab mengapa aplikasi itu hanya dimuat turun 50,000 kali pada saat penulisan.

Belgium

Kerajaan Belgia berusaha melakukan semua yang mereka mampu untuk memerangi koronavirus. Negara ini telah memutuskan untuk memasuki penutupan ketat sejak awal. Walikota di bandar-bandar perbatasan mendakwa bahawa negara jiran mereka Belanda memandang rendah keadaan itu. Oleh itu, sebagai langkah berjaga-jaga, Belgia menutup sempadan mereka dengan Belanda.

Belgium tidak lama lagi akan melancarkan aplikasi yang memantau pergerakan. Ia akan mendaftar di mana anda pergi, ketika anda pergi ke sana, dan dengan siapa anda berhubung. Pemerintah ingin menggunakan aplikasi tersebut untuk memetakan jangkitan dan memberi tahu orang yang pernah berhubung dengan seseorang yang dijangkiti virus. Virologi Marc van Ranst mengesahkan pada akhir bulan Mac bahawa aplikasi seperti itu akan tersedia dalam beberapa minggu akan datang. Belgium adalah sebahagian daripada kumpulan bernama Pan-European Privacy-Preserving Proximity Tracing (PEPP-PT), bersama dengan Austria, Denmark, Perancis, Jerman, Itali, Sepanyol, dan Switzerland. Kumpulan penyelidik ini sedang membangunkan aplikasi pelacakan kenalan mesra privasi yang menggunakan Bluetooth.

Tidak semua orang yakin bahawa ini adalah idea yang bagus. Kati Verstrepen, ketua Liga Hak Asasi Manusia, menyatakan bahawa aplikasi seperti ini sememangnya boleh menjadi sumber maklumat yang berharga bagi doktor dan penyelidik. Tetapi mereka perlu berhati-hati dengan data ini. Dia mengatakan bahawa kunci kejayaan dalam penyelidikan ini adalah menghormati privasi orang. Dia menuntut ketelusan tentang siapa yang dapat mengakses maklumat dan siapa yang menyimpan data. Dia juga ingin melihat lembaga penasihat yang dapat digunakan untuk memantau penggunaan aplikasi. Dan data harus dihapus setelah ternyata tidak lagi relevan.

Dia mengatakan kepada media Belgia bahawa hak untuk privasi bukanlah hak mutlak dan pada masa kecemasan mungkin ada keperluan untuk membatasi hak-hak ini. Tetapi setiap kali suatu tindakan diambil, pemerintah harus mempertimbangkan apakah benar-benar diperlukan untuk mencapai tujuan mereka dan apakah ukuran tersebut sesuai dengan masalah yang sedang dihadapi.

Switzerland

Kerajaan Switzerland telah meminta Swisscom untuk menyerahkan data telefon bimbit, menurut laporan Reuters. Kerajaan ingin menggunakan data ini untuk menentukan sama ada sekatan terhadap pergerakan orang untuk melambatkan penyebaran virus telah berjaya.

Daniel Koch, yang merupakan ketua penyakit berjangkit di jabatan Kesihatan Persekutuan, mengatakan bahawa ia “tidak ada kaitan dengan pengawasan.” Mereka hanya menganalisis data dari hari sebelumnya. Kenyataan ini menimbulkan beberapa perbincangan di kalangan penyokong privasi.

Inggeris

Pada masa ini, kira-kira 62,000 orang telah dijangkiti virus di UK dan kira-kira 7,100 orang telah mati. Putera Charles didiagnosis dengan virus pada akhir bulan Mac. Dia segera mengasingkan diri di rumahnya di Scotland. Gejalanya ringan, jadi dia kembali bekerja dalam masa yang singkat. Perdana Menteri Britain, Boris Johnson dimasukkan ke hospital selama seminggu setelah dia didiagnosis dengan virus tersebut. Dia diberhentikan pada 12 April. Dia telah menyerahkan pekerjaannya kepada setiausaha Luar Negeri, Dominic Raab, untuk masa yang dia perlukan untuk pulih.

Inggeris dalam keadaan terkurung. Johnson mengumumkan bahawa mereka akan mengambil langkah ini secara sederhana dan langsung. “Petang ini saya mesti memberikan arahan yang sangat sederhana kepada rakyat Britain: anda mesti tinggal di rumah”. Tetapi ini bukan satu-satunya langkah yang diambil Perdana Menteri untuk menghentikan virus tersebut. Kerajaan Britain mempunyai rancangan untuk melancarkan aplikasi penelusuran kenalan dalam beberapa minggu ke depan. Aplikasi ini akan memberitahu orang-orang ketika mereka berhubungan dengan seseorang yang telah dijangkiti. Media Britain mendakwa bahawa aplikasi ini akan menggunakan Bluetooth, dan mungkin juga GPS.

Difahamkan bahawa privasi tidak mempunyai keutamaan. Sumber yang ingin tetap tidak disebutkan namanya telah memberitahu Sky News bahawa dalam pertemuan tidak ada kata yang disebut tentang “kemungkinan implikasi dari teknologi yang ingin mereka gunakan.” Para penyokong privasi menasihatkan pemerintah dengan surat terbuka agar berhati-hati. Mereka meminta agar mereka tidak melancarkan aplikasi yang hanya digunakan untuk pemantauan sosial.

Ireland

Kerajaan Ireland akan melancarkan aplikasi tidak lama lagi, yang akan membantu memerangi virus. Eksekutif Perkhidmatan Kesihatan (HSE), jabatan Kesihatan Ireland, mengumumkan pada akhir bulan Mac bahawa aplikasi itu akan tersedia dalam masa sepuluh hari. Aplikasi ini seharusnya memberi tahu orang-orang ketika mereka berhubungan dengan seseorang yang telah dijangkiti.

Tidak banyak yang diketahui mengenai cara aplikasi berfungsi. Kami tahu bahawa ia menggunakan Bluetooth dan kerajaan Ireland bekerjasama dengan organisasi privasi. Kerajaan mahu mengelakkan melanggar peraturan yang ditetapkan oleh GDPR. Tidak ada yang dibuat untuk memasang aplikasinya, semuanya berdasarkan penyertaan sukarela.

Iceland

Iceland juga menaruh kepercayaan pada aplikasi untuk memerangi Covid-19. Orang ramai boleh memuat turun aplikasi RakningC-19 secara sukarela di telefon pintar mereka. Apabila anda membuka aplikasi ini pada kali pertama anda akan diminta untuk mendaftarkan nombor telefon anda. Peserta kemudian akan menerima pesanan teks dengan kod enam nombor. Ini akan mengesahkan penyertaan mereka dan nombor telefon mereka akan disimpan di pelayan Sensa syarikat IT.

Langkah seterusnya, sangat penting, bertanya sama ada aplikasi itu dibenarkan untuk mengesan lokasi seseorang. Untuk melakukan ini, aplikasi ini tidak menggunakan Bluetooth, tetapi menggunakan cip GPS. Sekiranya peserta bersetuju, ini bermaksud bahawa aplikasi akan sentiasa memantau lokasi mereka. Aplikasi ini akan menyimpan data lokasi beberapa kali sejam. Data ini disimpan secara tempatan di telefon selama 14 hari. Maklumat tersebut akan dihapuskan secara automatik selepas dua minggu.

Apabila peserta mengetahui bahawa mereka telah dijangkiti virus, mereka akan mendaftarkan maklumat tersebut di dalam aplikasi. Pasukan Penjejak Kenalan (CTT) di jabatan Perlindungan Undang-Undang dan Perkhidmatan Kecemasan kemudian akan meminta mereka untuk berkongsi nombor ID mereka di pasport mereka. Nombor ini akan disimpan di pangkalan data Pasukan selama 14 hari. Ini bermaksud bahawa data lokasi pesakit tersedia untuk dipantau dan CTT akan dapat memetakan kemungkinan jangkitan lain.

Syarikat Sidekick juga telah mengembangkan aplikasi. Ia berfungsi sangat berbeza dari RakningC-19. Ia tidak mengumpulkan data lokasi, tetapi ia menawarkan cara untuk doktor dan profesional kesihatan lain untuk berkomunikasi. Ini memungkinkan mereka memantau kesihatan seseorang pada jarak yang aman dan mengambil tindakan ketika diperlukan. Sekiranya seseorang mengasingkan diri, mereka akan diminta melalui teks untuk memasang aplikasinya. Ini akan menjadikan mereka sebahagian daripada program Sidekick Covid-19. Mereka diminta mengisi senarai soalan dua kali sehari. Algoritma kemudian akan menentukan keparahan gejala menggunakan maklumat dari senarai. Seorang doktor akhirnya akan memutuskan sama ada ada keperluan untuk mereka campur tangan. Doktor juga boleh menggunakan aplikasi tersebut untuk menanyakan soalan kepada pesakit. Seseorang dipantau oleh profesional penjagaan kesihatan selagi mereka tidak merasa sihat. Setelah merasa lebih baik, mereka akan habis dan mereka dapat memadam aplikasi dari telefon mereka.

Aplikasi Covid-19 iceland

Denmark

Denmark adalah salah satu negara Eropah pertama yang memperkenalkan langkah-langkah kuat terhadap coronavirus. Negara itu memutuskan untuk menutup sempadan, sekolah, restoran dan kafe mereka, dan melarang pertemuan untuk lebih dari sepuluh orang. Sekarang, perdana menteri Denmark telah menyatakan bahawa langkah-langkah itu akan disesuaikan secara perlahan kembali seperti biasa. Sekolah dan tempat tidur siang dapat dibuka semula mulai pertengahan April, sambil tetap mengingat batasan yang ditetapkan (jarak enam kaki, basuh tangan anda, bilik darjah yang lebih bersih, tidak ada mainan yang dibawa dari rumah, berehat lebih banyak di luar).

Langkah-langkah yang diambil di Denmark nampaknya berjaya. Terdapat 6,700 jangkitan yang terdaftar dan hampir 300 kematian. Pemerintah Denmark belum mengambil langkah untuk memperkenalkan aplikasi untuk memerangi virus tersebut.

Itali

Itali adalah salah satu negara dengan jumlah orang yang dijangkiti paling tinggi. Kerajaan Itali sedang berusaha memerangi virus tersebut. Penyedia telekomunikasi menyerahkan data kepada mereka, yang dapat digunakan untuk memantau orang semasa lokap dan melihat apakah orang tinggal di rumah. Ini terdengar seperti pelanggaran GDPR. Data dianonimkan sehingga tidak seperti pelanggaran privasi. Data yang dikumpulkan tidak dapat dikesan kembali kepada satu orang tertentu.

Pemerintah Itali juga menaruh harapan mereka dalam sebuah aplikasi untuk menghentikan penyebaran virus. Aplikasi Lazio Doctor Covid boleh dimuat turun di wilayah Lazio, di mana hampir enam juta orang Itali tinggal. Aplikasi ini bukan aplikasi pelacak kontak, tetapi aplikasi ini dapat digunakan untuk menghubungi profesional kesehatan ketika anda mengira anda mungkin dijangkiti virus.

Anda diminta untuk mendaftarkan alamat e-mel dan nombor telefon anda di aplikasi. Anda juga dapat mendaftarkan maklumat mengenai suhu badan, berat badan, degupan jantung, dan tekanan darah. Pertanyaan akan diajukan mengenai sama ada anda baru-baru ini berada di luar negeri atau adakah anda pernah berhubung dengan seseorang yang telah dijangkiti virus tersebut. Aplikasi ini mempunyai buku harian bersepadu yang memantau perkembangan gejala. Dengan menggunakan semua maklumat ini, seorang doktor akan menilai sama ada anda sebenarnya telah dijangkiti virus Covid-19 dan langkah-langkah apa yang harus diambil oleh pesakit selanjutnya. Aplikasi ini juga menyertakan butang yang boleh anda gunakan untuk menghubungi perkhidmatan kecemasan.

Orang boleh mengambil bahagian secara sukarela dan aplikasinya telah dimuat turun lebih dari 50,000 kali di Google Play Store.

Sepanyol

Sepanyol adalah negara dengan jumlah jangkitan dan kematian kedua tertinggi, tepat di belakang AS. Terdapat lebih daripada 175,000 jangkitan yang terdaftar dan hampir 20,000 mangsa maut. Inilah sebabnya mengapa, pada bulan Mac, kerajaan Sepanyol memperkenalkan penutupan ketat di negara itu. Semua hotel dan tempat penginapan pelancong terpaksa ditutup, sekolah ditutup (semua sekolah, dari sekolah rendah hingga universiti), orang diminta bekerja dari rumah ketika mereka boleh, pengangkutan awam dihentikan, acara besar dibatalkan, dan orang-orang diminta untuk tidak meninggalkan rumah mereka selain untuk bahan makanan, dan melakukan perjalanan ke tempat kerja atau ke hospital. Penguncian ini akan dilaksanakan sehingga sekurang-kurangnya akhir bulan April.

Aplikasi telah dikembangkan di Sepanyol untuk memerangi penyebaran virus. Penduduk ibu kota Madrid boleh memuat turun CoronaMadrid, alat yang membantu orang menentukan sama ada mereka mungkin dijangkiti virus. Aplikasi ini akan menanyakan sejumlah pertanyaan “ya” atau “tidak” setelah peserta mendaftarkan beberapa maklumat peribadi (nama, tarikh lahir, nombor telefon). Sekiranya jawapan untuk soalan tersebut menunjukkan kemungkinan jangkitan daripada pengguna akan diberi nasihat mengenai langkah-langkah apa yang harus diambil selanjutnya. Pembangun aplikasi telah menyatakan bahawa perisian tersebut juga mengumpulkan data mengenai kesihatan dan lokasi. Data ini kemudian disimpan secara terpusat pada pelayan yang dimiliki oleh pihak berkuasa wilayah. Mereka mendakwa bahawa data ini hanya digunakan untuk penyelidikan epidemiologi, dan bukan untuk memantau orang.

Pemerintah nasional juga mengembangkan aplikasi yang akan mengumpulkan data mengenai penyebaran virus. Akhbar Sepanyol El País menulis bahawa jabatan Perdagangan menyinari pengembangan aplikasi yang akan membantu dalam memerangi coronavirus. Pengguna aplikasi dapat mendaftarkan kemungkinan gejala di aplikasi untuk memeriksa apakah mereka mungkin telah dijangkiti virus.

Aplikasi ini juga seharusnya mengumpulkan data mengenai penyebaran virus. Ini tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk mengawasi orang-orang Spanyol untuk melihat apakah mereka benar-benar tinggal di rumah, karena penegakan penahanan itu berada di tangan pihak berkuasa tempatan dan wilayah. Tetapi pada masa yang sama, perintah pemerintah tidak memberi ruang untuk menghubungi orang melalui WhatsApp ketika mereka meninggalkan wilayah asal mereka. Kerajaan menafikan bahawa mereka sebenarnya akan menggunakan pilihan ini.

Jabatan Kesihatan mendedahkan pada 1 April bahawa lebih 40 juta telefon pintar di Sepanyol sedang dijejaki. Ini adalah sebahagian daripada penyelidikan bernama DataCovid dan merupakan projek sampingan untuk aplikasi yang disebutkan sebelumnya. Pemerintah ingin menggunakan lokasi GPS telefon pintar untuk melacak pergerakan orang-orang di antara daerah, sehingga langkah-langkah antar-wilayah dapat diperbaiki. Kerajaan menyatakan bahawa semua data telah dianonimkan.

Perancis

Perancis telah dilanda virus tersebut. Terdapat hampir 120,000 jangkitan yang terdaftar dan lebih daripada 12,000 kematian. Perancis telah melaksanakan penahanan yang ketat. Orang dibenarkan meninggalkan rumah mereka selama satu jam setiap hari, dan harus tinggal dalam jarak satu mil dari rumah mereka. Dan tentu saja ini hanya dibenarkan apabila diperlukan, jadi hanya untuk bahan makanan atau perjalanan ke tempat kerja. Perancis mengikuti UK dalam mengembangkan aplikasi untuk menghentikan penyebaran virus. Diperlukan sekurang-kurangnya tiga hingga enam minggu untuk mengembangkan aplikasi ini.

Maklumat terperinci mengenai apa yang akan dilakukan oleh aplikasi belum tersedia. Setiausaha Kesihatan dan Hal Ehwal Digital memberitahu Le Monde bahawa aplikasi itu akan menggunakan Bluetooth. Cedric O, setiausaha hal ehwal Digital, mengakui bahawa terdapat beberapa kekurangan dalam pengoperasian aplikasi ini, jadi pemerintah mungkin memutuskan untuk tidak melancarkan aplikasi tersebut..

O juga menjelaskan bahawa privasi adalah masalah utama dalam mengembangkan aplikasi. CNIL pengawas privasi Perancis boleh membuat cadangan dan ini akan dipandang serius oleh pemerintah. Langkah-langkah privasi yang ditetapkan oleh PEPP-PT juga akan dipertimbangkan. Selain itu, pemerintah mendorong orang ramai untuk memuat turun aplikasi yang menawarkan nasihat perubatan asas. Aplikasi Covidom digunakan untuk itu di kawasan Paris.

Austria

Austria ditutup pada 16 Mac. Sejak itu anda hanya dibenarkan keluar untuk membeli bahan makanan, udara segar (sekali sehari), atau pergi bekerja. Polis mengawasi dan memeriksa sama ada orang-orang mematuhi langkah-langkah itu. Penguncian itu nampaknya berjaya, kerana kurang dari 300 orang telah mati akibat virus tersebut.

Palang Merah Austria melancarkan aplikasi Stopp Corona sejurus pengumuman penutupan. Aplikasi ini akan menjadi senjata utama dalam memerangi virus itu sekarang kerana pemerintah perlahan-lahan mengembalikan semuanya ke keadaan normal. Kedai-kedai kecil telah dibenarkan dibuka lagi selepas Paskah dan kedai-kedai dan salun rambut yang lebih besar akan segera menyusul. Sekiranya ini berjaya, hotel dan restoran akan dapat membuka pintu mereka lagi pada pertengahan Mei.

Stopp Corona menggunakan Bluetooth untuk berkomunikasi dengan telefon lain. Ini berkomunikasi untuk tidak berpasangan dengan telefon lain, tetapi untuk menyulitkan dan menyimpan nombor ID tanpa nama secara tempatan. Palang Merah Austria menyebutnya sebagai Jabat Tangan Digital. Ini tidak berlaku hanya dengan orang yang lewat. Hanya orang yang telah menghabiskan masa lebih dari 15 minit antara satu sama lain yang berjarak kurang dari 6 kaki akan didaftarkan. Apabila seseorang dijangkiti virus, dia perlu mendaftarkannya di aplikasi. Aplikasi itu kemudian dapat memberitahu siapa pun dia berhubung dengannya selama 54 jam terakhir.

Adakah Stopp Corona menghargai privasi anda? Aplikasi ini tidak menyimpan data seperti lokasi atau senarai kenalan. Tetapi apabila anda dijangkiti, anda diminta untuk berkongsi nombor telefon anda. Nombor ini kemudian disimpan secara terpusat, kemungkinan besar pada pelayan yang dimiliki oleh Palang Merah Austria. Palang Merah hanya mempunyai ID pengguna unik (UUID) anda jika anda tidak menunjukkan sebarang gejala. Pembangun mengatakan bahawa ID ini sama sekali tidak berkaitan dengan data lain. Data belum dianonimkan namanya, tetapi telah disebut nama samaran.

Bluetooth adalah ciri terpenting untuk aplikasi ini, tetapi juga memerlukan akses ke mikrofon peranti anda. Dan itulah pertama kalinya kami mendengarnya. Mengapa mereka memerlukan ini? Mikrofon digunakan untuk mengirim nada ultrasonik yang tidak dapat didengar oleh telinga manusia. Aplikasi ini dapat menentukan jarak antara peranti ketika telefon lain menghantar nada ini juga.

Hampir 300,000 orang telah memuat turun Stopp Corona. Ini hanya sebahagian kecil penduduk, kerana terdapat 9 juta orang di Austria. Walaupun begitu, pemerintah Austria yakin bahawa aplikasi ini dapat membantu mencegah wabak kedua di negara ini. Negara lain menunjukkan minat terhadap aplikasi ini. Negara-negara ini merangkumi Belanda dan Australia.

Poland

Walaupun jumlah jangkitan agak rendah di Poland, pemerintah masih mengambil langkah-langkah untuk memastikan virus tersebut tidak merebak. Seperti negara Eropah yang lain, Poland telah melancarkan aplikasi untuk mencapai tujuan ini. Aplikasi ini diberi nama Kwarantanna domowa, yang secara kasarnya diterjemahkan menjadi aplikasi karantina diri. Aplikasi ini tidak menggunakan Bluetooth atau GPS untuk mengesan orang, tetapi menggunakan selfie. Konsepnya adalah bahawa orang yang berada dalam karantina harus membuktikan bahawa mereka benar-benar berada di rumah dengan menghantar selfie ke jabatan Hal Ehwal Digital.

Bagaimana ianya berfungsi? Sudah tentu, hanya menghantar selfie tidak membuktikan apa-apa. Di sinilah aplikasi pemerintah masuk. Ia menggunakan perisian pengecaman wajah untuk menentukan sama ada orang itu sebenarnya yang dia dakwa. Aplikasi ini juga mencari lokasi foto tersebut diambil. Peserta perlu menghantar selfie beberapa kali sehari. Aplikasi ini akan menghantar permintaan selfie secara rawak dan apabila foto tidak diambil dalam masa 20 minit polis akan diberitahu. Keluar untuk berjalan-jalan adalah mustahil kerana ini.

Polis akan dihantar ke rumah anda apabila aplikasi tersebut menyatakan bahawa anda sebenarnya tidak berada di rumah. Mereka akan memeriksa sama ada anda berada di sana atau tidak. Anda mengambil risiko denda $ 120, – apabila anda ditangkap, dan denda boleh meningkat hingga $ 1200,-.

Kerajaan Poland sangat jelas mengenai penggunaan aplikasi tersebut. Wajib memasangnya. Jurucakap jabatan Hal Ehwal Digital memberitahu ejen akhbar Perancis AFP bahawa anda mempunyai dua pilihan ketika anda harus menjalani karantina: anda memasang aplikasinya, atau polis dihantar ke rumah anda.

Wartawan Britain Jakub Krupa mengatakan bahawa dia berpendapat bahawa kerajaan secara automatik membuat akaun untuk semua orang yang disyaki pesakit korona. Pekerja Poland yang kini pulang ke rumah pasti dianggap seperti itu.

Rusia

Presiden Putin melancarkan aplikasi untuk memerangi virus pada awal April. Konsep aplikasinya sangat berbeza dengan yang pernah kita lihat di seluruh Eropah setakat ini. Sebilangan besar aplikasi digunakan untuk memberi amaran kepada orang-orang ketika mereka bersentuhan dengan seseorang yang telah dijangkiti virus. Sebaliknya, Kremlin telah memutuskan bahawa mereka ingin memantau orang-orang yang telah dikuarantin. Anda boleh melihatnya sebagai jenis monitor pergelangan kaki GPS yang dipakai oleh banduan. Big Brother kini memerhatikan anda, sebenarnya.

Kerajaan Rusia juga mengusahakan sistem yang menggunakan kod QR. Semua penduduk Moscow yang telah mendaftar dalam talian dihantar kod QR. Kod ini boleh digunakan untuk mengenal pasti diri mereka ketika keluar di jalan. Pihak berkuasa kemudian boleh memeriksa sama ada orang ini dibenarkan keluar. Sekiranya mereka dapat meneruskan perjalanan mereka tanpa sebarang kerumitan. Pengkritik menyebut aplikasi dan sistem kod QR sebagai “kem tumpuan digital.”

Turki

Turki tidak memandang ringan wabak ini, yang masuk akal dengan lebih dari 60,000 jangkitan terdaftar. Sekolah telah ditutup, penerbangan nasional dan antarabangsa telah dibatalkan, dan mesyuarat kebanyakannya dilarang. Presiden Erdogan telah memberitahu rakyat Turki untuk menjauhkan jarak “tiga langkah” antara satu sama lain. Orang yang memilih untuk keluar wajib memakai topeng muka. Penutupan mandatori selama 48 jam di 31 bandar menimbulkan rasa panik. Pengumuman itu dibuat hanya dua jam sebelum penutupan berkuatkuasa, sehingga orang ramai bergegas keluar untuk membeli bahan makanan. Ini mengakibatkan barisan panjang di luar kedai di mana orang terlalu dekat satu sama lain. Setiausaha yang bertanggungjawab untuk ini mengundurkan diri kerana itu, tetapi Erdogan tidak akan menerima peletakan jawatannya.

Erdogan mengambil langkah memerangi virus itu lebih jauh daripada kebanyakan Eropah. Presiden mengumumkan pada awal April bahawa dia akan mengesan telefon bimbit. Jabatan Komunikasi memberitahu Reuters bahawa Erdogan ingin mengesan semua pergerakan orang dan menghantar mesej atau memanggil orang yang meninggalkan rumah mereka. Orang Turki yang tidak mematuhi larangan karantina diri akan dikunjungi oleh polis dan akan dikenakan denda. Rancangan khusus untuk pengembangan aplikasi seperti itu belum dikeluarkan.

Undang-undang Turki tidak menghalang presiden melakukan semua ini. Dia diizinkan untuk mengambil tindakan khusus dalam keadaan luar biasa, seperti pandemi. Dia tidak perlu meminta izin parlimen ketika dia ingin memantau atau menyadap kumpulan besar orang, ingin meletakkan bandar terkunci, atau menghentikan semua kehidupan sosial. Demokrasi diketepikan ketika Erdogan berusaha mencapai matlamat.

Aplikasi di AS

Peta dunia USA

Virus ini telah meletup ke tempat kejadian di AS. Negara ini menjadi sarang virus, dengan lebih daripada 760,000 jangkitan terdaftar pada masa penulisan. Tidak ada negara lain di dunia yang mempunyai lebih banyak orang yang dijangkiti. Presiden Trump mengumumkan pada awal April bahawa antara 100,000 dan 240,000 orang kemungkinan besar akan mati akibat virus tersebut. Bandar-bandar besar seperti LA telah dilanda dengan teruk dan doktor menyebutnya sebagai “neraka di bumi” ketika ditanya mengenai keadaan di hospital-hospital di sana. Trump telah memutuskan untuk melabur dalam ekonomi; dia telah menyediakan lebih dari 2 bilion dolar untuk lebih daripada 300 juta orang. Lebih 17 juta orang di AS menganggur ketika ini.

Tidak ada rancangan sebenarnya di AS untuk mengembangkan aplikasi penelusuran kontak, tetapi para pakar mengatakan bahawa satu dapat dikembangkan dalam beberapa minggu. Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) memantau data lokasi dari telefon bimbit. Data ini digabungkan dengan maklumat yang diberikan oleh industri periklanan dan digunakan untuk memetakan pergerakan orang. Penyelidik melakukan ini untuk mengetahui pada kadar berapa, dan di mana, virus itu menyebar. Pergerakan hak sipil telah bersuara menentang pelanggaran privasi ini. Mereka tertanya-tanya adakah sah bagi pemerintah untuk mengakses maklumat jenis ini.

Google dan Apple juga berusaha masuk. Bersama-sama, mereka akan mengembangkan cara untuk telefon Android dan iPhone berkomunikasi antara satu sama lain. “Beonon tanpa nama”, yang sebanding dengan nombor ID tanpa nama, kemudian dapat ditukar melalui Bluetooth. Untuk melakukan ini, anda memerlukan Antaramuka Pengaturcaraan Aplikasi atau API. Kedua-dua syarikat menyatakan bahawa ini akan dilancarkan pada bulan Mei. Google dan Apple kemudian akan menggunakan beberapa bulan selepas pelancaran untuk mengembangkan platform penelusuran kenalan yang lebih umum yang akan menggunakan Bluetooth juga. Syarikat mengatakan bahawa platform ini akan lebih berguna daripada API kerana lebih ramai orang akan dapat mengambil bahagian. Membangunkan aplikasi juga membolehkan pemerintah dan agensi kesihatan menyesuaikannya untuk keperluan mereka sendiri. Google dan Apple menyatakan dalam sebuah blog bahawa “[saing], ketelusan, dan persetujuan sangat penting dalam usaha ini, dan kami berharap dapat membangun fungsi ini dengan berunding dengan pihak berkepentingan yang berminat. Kami akan secara terbuka menerbitkan maklumat mengenai kerja kami untuk dianalisis oleh orang lain ”.

kaedah covid-19 google dan epal

Facebook juga menyertai pesta itu. Platform Mark Zuckerberg membantu penyelidik dengan menyediakan data Facebook kepada mereka melalui program Data for Good. Penyelidik dapat menggunakan maklumat ini untuk memetakan penyebaran virus di AS sehingga mereka tahu di mana sumber perubatan akan diperlukan. Seperti syarikat data besar lain, Facebook mengumpulkan banyak maklumat. Setiap minit terdapat 317,000 kemas kini status, 147,000 foto disiarkan, dan 54,000 pautan dikongsi di platform.

Aplikasi di Asia dan Timur Tengah

peta dunia asia

China

Semuanya bermula di China. Pada kemuncak wabak ini terdapat lebih 82,000 jangkitan di negara ini. Tetapi beberapa berita terakhir mengenai keadaan di sana memberitahu bahawa hampir tidak ada kes baru yang didaftarkan. Wuhan berada dalam lokap selama kira-kira 75 hari, tetapi orang-orang sekarang akan keluar di jalanan. Kedai dibenarkan untuk membuka pintu mereka lagi, tetapi pemerintah masih mengawasi keadaannya dengan teliti. Mereka ingin memastikan bahawa tidak akan ada gelombang jangkitan kedua.

China telah menggunakan kemampuan pengawasan penduduknya yang luas untuk menahan penyebaran virus. Aplikasi, penjejakan telefon, pengenalan wajah dan bahkan drone digunakan untuk menentukan tempat individu, kapan dan dengan siapa. Rejim komunis mengambil setiap langkah yang diperlukan untuk menghentikan penyebaran virus. Beberapa langkah yang diambil bahkan boleh dianggap jahat. Sebuah drone terbang di atas kepala anda dan menjerit kepada anda untuk pulang ke rumah cukup menakutkan. Dan seorang polis di setiap sudut memeriksa suhu anda semasa anda lulus sedikit berbanding dengan kebanyakan standard. Memastikan setiap langkah anda dipantau oleh pemerintah melalui aplikasi adalah langkah ekstrim lain yang telah diambil. Dan China mewajibkan semua rakyat memasang aplikasi seperti ini.

Cara lain yang dilakukan pemerintah China untuk mengawal keadaan adalah aplikasi yang ada (seperti Alipay dan WeChat) harus memasukkan sistem warna. Aplikasi ini memberikan setiap pengguna kod warna bergantung pada status karantina mereka. Aplikasi ini kemudian akan memberi tahu pengguna sama ada status karantina mereka sehingga mereka dibenarkan meninggalkan rumah mereka atau tidak. Ini juga memberitahu mereka jika mereka dibenarkan menggunakan pengangkutan awam. Pengguna perlu menunjukkan kod warna mereka kepada pihak berkuasa apabila diminta. Individu dengan kod “Hijau” dapat bergerak di sekitar bandar dengan bebas. Individu dengan “Kuning” lebih terhad dan individu dengan “Merah” berada dalam kunci penuh. Aplikasi ini juga berkongsi datanya dengan polis.

Singapura

Walaupun Singapura melihat jumlah orang yang dijangkiti agak rendah, mereka melakukan semua yang mereka mampu untuk menghentikan penyebaran virus. Itulah sebabnya kerajaan melancarkan aplikasi TraceTogether pada akhir bulan Mac.

Semasa pengguna memasang aplikasi, mereka perlu mengaktifkan Bluetooth. Aplikasi ini akan mengukur berapa lama anda berhubung dengan seseorang dan sejauh mana jarak anda semasa pertemuan itu. Ia boleh dilakukan melalui Indikasi Kekuatan Isyarat Relatif (RSSI). Sekiranya anda menghabiskan terlalu banyak masa dengan seseorang dan anda terlalu rapat, peranti anda akan bertukar nombor ID tanpa nama. Maklumat ini akan dienkripsi dan disimpan secara tempatan di telefon anda selama 21 hari. Aplikasi ini tidak akan mengumpulkan data yang dapat dikesan kepada individu. Apabila anda dijangkiti, anda akan mendaftarkannya di aplikasi. Aplikasi itu kemudian akan memberitahu sesiapa yang baru saja anda hubungi.

Data yang dikumpulkan oleh TraceTogether tidak akan diteruskan kepada pemerintah, melainkan seseorang telah memberi kebenaran secara jelas untuknya. Mana-mana orang yang ingin berhenti berlangganan aplikasi boleh menghantar e-mel ke jabatan Kesihatan, termasuk nombor telefon mereka, dan mereka kemudian akan menghapus semua data anda dari pelayan mereka. Kerajaan tidak mahu menyuruh seseorang memasang aplikasinya, tetapi mereka mengatakan bahawa sebaiknya seramai mungkin orang menggunakan aplikasi tersebut.

Aplikasi ini hanya akan berfungsi seperti yang dirancang apabila cukup banyak orang yang mengambil bahagian. Untuk menjadi berkesan, kira-kira 75% orang harus memuat turun aplikasi, tetapi ini tidak berlaku. Virus ini masih menyebar di negara ini, dan banyak pendatang dijangkiti pada masa ini.

Korea Selatan

Korea Selatan telah membuka puluhan lokasi ujian di mana orang boleh diuji secara percuma. Apabila seseorang menguji positif, data GPS, perincian kad kredit, dan rakaman keselamatan digunakan untuk melacak langkah seseorang dan untuk memberitahu orang yang mereka hubungi. Maklumat peribadi mengenai orang yang dijangkiti dikongsi dalam proses ini.

India

Aplikasi ini meminta orang ramai menghantar selfie di rumah beberapa kali sehari. Ini digunakan untuk memeriksa sama ada seseorang sebenarnya tinggal di rumah. Sekiranya tidak, orang itu akan dihubungi oleh pihak berkuasa.

Taiwan

Pihak berkuasa diberitahu apabila seseorang yang seharusnya berada dalam karantina meninggalkan rumah mereka. Untuk ini, kerajaan menggunakan data penjejakan telefon bimbit. Apabila telefon seseorang mati atau dimatikan, mereka juga boleh bergantung pada kunjungan polis.

Hong Kong

Di Hong-Kong, orang diberi gelang tangan yang disambungkan ke aplikasi. Gelang ini digunakan untuk memastikan orang tinggal di rumah dan tidak memecahkan karantina.

Israel

Orang akan diberitahu ketika mereka berhubung dengan orang yang dijangkiti dalam 14 hari terakhir. Mereka akan menerima data masa dan lokasi mengenai kenalan itu, tetapi mereka tidak akan diberi maklumat peribadi. Mereka kemudian akan diberitahu bahawa mereka harus dikarantina sendiri. Kerajaan berjanji untuk tidak berkongsi data dengan jabatan Kesihatan. Perkhidmatan rahsia Israel dapat menganalisis telefon anda apabila anda dijangkiti sehingga mereka dapat mengetahui dengan siapa anda pernah berhubung. Orang-orang itu kemudiannya dapat dikuarantin juga.

Iran

Satu mesej dihantar kepada semua warga Iran pada 3 Maret 2020 untuk memberitahu mereka bahawa mereka harus memuat turun aplikasi sebelum pergi ke hospital atau pusat kesihatan. Nama aplikasi ini ialah AC19. Ia memantau lokasi untuk menentukan di mana pengguna berada. Ia juga menggunakan perpustakaan Android untuk melacak pergerakan, yang biasanya digunakan oleh aplikasi kecergasan. Tweet oleh setiausaha ICT MJ Azari Jahromi menyatakan bahawa lebih daripada 3.5 juta orang telah berkongsi data peribadi dan lokasi dengan kerajaan.

Pakistan

Beberapa warga Pakistan menerima pesanan pada 24 Mac yang menyatakan bahawa mereka berpotensi menghubungi pesakit Covid-19. Langkah ini kemungkinan besar dilaksanakan melalui kaedah pengumpulan data maklumat lokasi sel (CSLI) dan rekod detail panggilan (CDR). Perincian mengenai lokasi yang dikunjungi oleh pesakit yang disahkan dan nombor telefon bimbit orang yang berada di sana pada masa yang sama dapat ditentukan melalui analisis CDS melalui rekod telefon pesakit..

Aplikasi di Oceania

peta dunia australia new zealand

Australia

Kerajaan tempatan telah melancarkan pelbagai aplikasi di Australia. Salah satu aplikasi ini adalah Whispir di Victoria. Aplikasi ini membolehkan pemerintah mengesan lokasi pesakit Covid-19. Pihak berkuasa juga boleh menggunakan aplikasi ini untuk berkomunikasi dengan seseorang melalui pesanan teks. Aplikasi ini membantu untuk memastikan bahawa orang-orang mengkarantina diri. Orang yang tidak mengambil risiko denda $ 25,000. Denda bagi syarikat boleh mencecah $ 100,000.

New Zealand

Aplikasi sedang dalam pengembangan yang dapat memetakan kenalan. Tidak pasti sama ada kerajaan sebenarnya akan menggunakan aplikasi ini. Pemerintah juga menyatakan berminat dengan aplikasi yang digunakan di Singapura.

Aplikasi di Amerika Latin

peta dunia amerika latin

Argentina

Syarikat data besar Grandata membuat peta panas untuk menunjukkan kawasan mana di Argentina yang paling sesuai dengan tindakan karantina. Grandata menggunakan set data tanpa nama yang dikumpulkan oleh aplikasi yang memberikan data geolokasi kepada pihak ketiga. Peta menunjukkan sama ada seseorang berada lebih dari satu halaman dari tempat dia menghabiskan sebahagian besar waktunya. Ini tidak mengambil kira konteks ekonomi sosial. Sebilangan orang mungkin terpaksa menempuh jarak tempuh batu untuk sampai ke tempat terdekat untuk membeli makanan atau mencari perkhidmatan penting. Ini juga merupakan contoh sempurna dari apa yang dilakukan oleh industri eksploitasi data. Pengguna mungkin tidak tahu di mana mereka telah berkongsi maklumat peribadi dan bagaimana ia dikongsi dengan pihak ketiga.

Ecuador

Pemerintah berencana untuk menggunakan pelacakan satelit untuk memastikan orang mematuhi langkah-langkah karantina. Privacy International mengatakan bahawa dengan langkah ini mereka dapat memastikan bahawa orang benar-benar tinggal di rumah.

Brazil

Sebilangan kerajaan tempatan sudah mengesan telefon pintar untuk memeriksa sama ada orang Brazil mematuhi lokasinya. Di seluruh Brazil, pemerintah berencana untuk menerapkan sistem yang menggunakan penjejakan geolokasi untuk memastikan penutupan itu ditangani dengan serius. Sistem ini dibangunkan oleh InLoco, syarikat permulaan Brazil. Ia melacak orang melalui peta yang tidak menggunakan GPS atau suar. InLoco mendakwa bahawa pelayaran geografi 30 kali lebih tepat daripada penjejakan melalui GPS.

Aplikasi di Afrika

peta dunia africa

Maghribi

Kerajaan Maghribi menggunakan dua aplikasi untuk memerangi Covid-19. Yang pertama dikembangkan oleh syarikat permulaan bernama Dakibot. Syarikat itu menubuhkan chatbot yang menjawab Soalan Lazim mengenai coronavirus. Aplikasi lain dilancarkan oleh jabatan Kesihatan. Ia ditujukan untuk profesional perubatan dan dapat digunakan untuk bertukar maklumat dengan cara yang cepat dan sederhana. Pemerintah berharap ini dapat membantu orang menjadi lebih efektif dalam memerangi coronavirus.

Afrika Selatan

Setiausaha Komunikasi Afrika Selatan Stella Ndabeni-Abrahams memberitahu wartawan pada 24 Mac bahawa penting untuk melihat individu yang terkena virus tersebut, agar kita dapat membantu profesional kesihatan. Itulah satu-satunya cara untuk mengetahui berapa banyak orang yang dijangkiti di kawasan tertentu. Industri telekomunikasi telah bersetuju untuk menganalisis data pengguna untuk membantu kerajaan mencapainya. Tidak jelas dengan cara apa ini akan berlaku secara tepat.

Idea di Sebalik Aplikasi

Banyak negara telah memutuskan bahawa mereka ingin memanfaatkan teknologi untuk membantu memerangi coronavirus. Saintis Eropah memperkenalkan perisian untuk aplikasi pelacakan korona pada awal April. Ini dapat digunakan oleh masyarakat umum untuk mengetahui siapa mereka pernah berhubungan. Aplikasi ini akan memberitahu anda ketika anda berhubungan dengan seseorang yang telah dijangkiti virus. Aplikasi lain juga muncul, seperti alat untuk menghubungi doktor, bertanya, dan membincangkan kemungkinan gejala korona. Aplikasi seperti ini dapat memperlambat penyebaran virus, tetapi juga dapat membantu menurunkan tekanan pada penyedia perkhidmatan kesihatan. Pengundian menunjukkan bahawa banyak orang menyokong pelaksanaan aplikasi seperti ini.

Pada mulanya, idea-idea ini mungkin kelihatan seperti cara untuk melawan Covid-19. Tetapi setelah anda meluangkan masa untuk berfikir anda mungkin akan mengemukakan beberapa pertanyaan dan tempahan. Bagaimana cara kerja aplikasi yang memberi tahu Anda ketika Anda berhubungan dengan pasien korona? Bagaimana dan di mana maklumat yang dikumpulkan oleh aplikasi ini disimpan? Siapa yang mempunyai akses ke data ini? Adakah kami privasi dilindungi? Soalan-soalan ini menyimpan banyak penyelidik di jari kaki mereka, kerana semuanya adalah soalan yang sah dan penting untuk ditanyakan.

Perkara Teknikal: Bagaimana Aplikasi ini Berfungsi?

Oleh itu, terdapat dua jenis aplikasi di luar sana: aplikasi pelacakan kenalan dan aplikasi komunikasi. Sebilangan besar media memberi tumpuan kepada yang pertama, kerana banyak orang ingin mengetahui bagaimana sebenarnya ia berfungsi. Terdapat dua cara yang mungkin untuk mengesan orang ketika anda bercakap tentang aplikasi pelacakan korona. Dua pilihan tersebut ialah Bluetooth atau GPS.

Memasang Aplikasi

Jelas sekali, perkara pertama yang harus anda lakukan adalah pasang aplikasi pada telefon pintar anda. Ini lebih mudah bagi pengguna Android daripada Apple. Pengguna Android tidak terhad kepada Google Play Store untuk memuat turun dan memasang aplikasi. Pembangun juga dapat menawarkan aplikasi mereka dengan cara lain, seperti di laman web mereka sendiri atau melalui platform yang berbeza.

Anda hanya boleh memuat turun dari App Store apabila anda mempunyai iPhone, meninggalkan peranti yang terpecah-pecah dari seketika. Ini bermaksud bahawa pembangun harus menawarkan aplikasinya kepada Apple. Apple akan memeriksa sama ada aplikasi itu mematuhi semua syarat yang telah ditetapkan untuk pembangun. Sekiranya tidak, ia bermaksud kembali ke jadual lukisan. Dan walaupun semuanya dianggap baik, memerlukan beberapa minggu sebelum Apple menyalakan aplikasi. Masa yang berharga akan hilang dalam prosesnya. Pemerintah berpotensi meminta Apple mempercepat prosesnya, kerana ada pandemi, tetapi itu tidak akan menjamin apa-apa. Untuk menyelesaikan semua ini, anda boleh menggunakan aplikasi yang telah disetujui oleh Apple.

Di atas ini terdapat masalah bahawa, di iOS, aplikasi seperti ini tidak berfungsi dengan baik di latar belakang. Aplikasi akan berfungsi dengan sebaik mungkin ketika dibuka dan tidak ada aplikasi lain yang digunakan. Sekiranya anda lupa membuka aplikasinya, atau melakukan perkara lain di telefon anda, maka aplikasinya juga tidak akan berfungsi. Menurut Statcounter hampir satu pertiga orang Eropah menggunakan iPhone. Di AS ada 60% orang, jadi itu boleh menjadi masalah utama. Ini bermaksud bahawa aplikasi tersebut tidak akan berfungsi dengan baik untuk kebanyakan aplikasi tersebut.

Mencari melalui GPS

Memasang aplikasi hanyalah langkah pertama. Terserah kepada orang ramai untuk mengaktifkan aplikasi dan menggunakannya secara aktif setelah dipasang di telefon pintar mereka. Bagaimana? Itu belum jelas. Kemungkinan besar anda memberitahu aplikasi bahawa anda sakit dan menunjukkan gejala yang berkaitan dengan coronavirus. Ini bererti anda demam, demam, susah bernafas, atau hilang bau. Aplikasi ini tidak akan dapat memberitahu anda sama ada anda benar-benar mempunyai virus, tetapi mungkin akan menganggapnya. Oleh itu, apabila anda mengatakan bahawa anda menunjukkan gejala, anda akan ditandai sebagai pesakit korona. Walaupun sains perubatan telah menunjukkan bahawa gejala virus berbeza dari pesakit ke pesakit.

Apabila aplikasi mengetahui bahawa anda mungkin dijangkiti virus, ia akan memberitahu sesiapa yang pernah anda hubungi dan memberi amaran kepada mereka. Ini akan merangkumi orang-orang di sekitar anda (keluarga dan rakan-rakan) tetapi juga orang-orang yang anda lalui di jalanan, di tempat kerja, atau melakukan barangan runcit.

Pada zaman ini hampir setiap telefon pintar dilengkapi dengan GPS cip. Cip ini tahu, hampir tepat, di mana anda berada di planet ini. Bukan hanya ketika anda berdiri diam, tetapi juga ketika anda bergerak. Periksa Peta, aplikasi navigasi Google. Ia dapat memberitahu anda dengan tepat di mana anda berada di mana pada tarikh tertentu, jam berapa anda tiba, jalan apa yang anda ambil untuk sampai ke sana, dan foto mana yang anda ambil semasa lawatan anda. Semua maklumat ini disusun dengan rapi untuk anda. Aplikasi temu janji seperti Grindr, Tinder, dan Happn menggunakan GPS juga.

Mencari melalui Bluetooth

Bluetooth adalah pilihan lain untuk digunakan untuk aplikasi ini. Anda boleh menyambung tanpa wayar ke peranti lain melalui Bluetooth. Anda mungkin memiliki fon kepala Bluetooth untuk mendengar muzik. Atau anda menggunakan Bluetooth untuk menyambung ke jam pintar atau ke kereta anda. Anda juga boleh menggunakannya untuk menghantar dokumen dari satu telefon ke telefon yang lain. Bluetooth menjadikan semuanya mungkin.

Bluetooth juga boleh digunakan untuk mengenal pasti orang lain. Setiap peranti mempunyai alamat MAC tersendiri, yang merupakan nombor ID untuk cip dalam peranti. Cip ini terdapat di setiap peranti yang dapat mengakses internet atau rangkaian rumah anda. Setiap peranti Bluetooth mempunyai nombor uniknya sendiri (BD_ADDR). Telefon pintar biasanya mempunyai kedua-dua nombor. Nombor-nombor ini kemudian dapat digunakan oleh aplikasi pelacak untuk mengenal pasti orang.

Bagaimana ia berfungsi? Anda memasang aplikasi dan mengaktifkan Bluetooth. Telefon anda akan menghantar nombor ID unik semasa anda berjalan di jalan. Apabila anda menemui orang yang melakukan perkara yang sama, telefon anda akan saling berhubung dan menukar nombor ID. Dengan cara ini, anda akan mengumpulkan senarai nombor-ID dalam masa yang singkat. Perlu ada hubungan sebenarnya. Sekiranya anda melepasi seseorang, ia tidak akan berpeluang untuk berhubung.

Bayangkan anda benar-benar dijangkiti virus. Anda kemudian akan memberitahu aplikasi yang anda ada dan aplikasi tersebut akan memberitahu semua orang yang pernah anda hubungi. Mereka kemudian dapat mengambil langkah-langkah untuk tetap sihat, karantina sendiri, berbincang dengan doktor mereka, atau mengunjungi hospital.

Masalah: Sakit atau Tidak?

Aplikasi ini kelihatan seperti penyelesaian yang tepat untuk menghentikan penyebaran virus. Tetapi adakah ia? Pakar tidak melompat ke atas dan ke bawah dan tidak melihatnya seperti itu. Satu masalah ialah aplikasi tersebut dapat memberi anda pemberitahuan palsu. Bayangkan bahawa anda berada di dalam mencuci tingkap anda dan seseorang yang dijangkiti berjalan lewat. Anda kemudian akan diberitahu. Tanpa alasan, kerana ada jendela antara anda dan pesakit. Aplikasi ini jelas tidak mengambil kira perkara ini.

Aplikasi ini juga tidak mengetahui sama ada anda sebenarnya dijangkiti virus tersebut. Ini aplikasi, bukan doktor. Terserah anda untuk mengambil tindakan apabila anda fikir anda mungkin dijangkiti. Seseorang dapat dengan mudah mengolok-olok orang lain dan mengacau segalanya dengan berpura-pura dijangkiti. Aplikasi tidak akan tahu bahawa itu tidak benar. Kerajaan perlu memikirkan bagaimana menangani masalah ini. Adakah orang mesti mempunyai nota doktor sebelum mereka dapat mendaftarkan hasil positif dalam aplikasi?

Masalah praktikalnya ialah agar aplikasi ini benar-benar berkesan, pengguna perlu memiliki telefon pintar dan memakainya sepanjang masa. Sekiranya anda meninggalkan telefon di rumah atau di dalam kereta, atau bateri anda telah mati, maka tidak ada gunanya. Dan jika anda masih memiliki telefon lama tanpa Bluetooth atau aplikasi, ini juga tidak membantu anda.

Privasi

Organisasi privasi bimbang bahawa privasi kami akan diceroboh. Aplikasi penjejakan kenalan hanya dapat digunakan jika kerahsiaan kami dijamin. Aplikasi ini menangani maklumat perubatan sensitif, jadi penting bahawa data ini dikendalikan dengan betul. Penyelia Perlindungan Data Eropah (EDPS) meminta anggotanya untuk mengembangkan satu aplikasi Eropah. Senarai panduan telah disampaikan kepada pemerintah yang sedang mengembangkan aplikasi pelacakan. Dengan melakukan ini, mereka dapat menjamin keselamatan bagi semua pengguna dan mereka dapat menghindari pecahan pasar dalaman.

Sebilangan besar negara melakukan segalanya untuk memastikan keselamatan ini. Pada masa yang sama jelas bahawa aplikasi seperti ini hanya akan berfungsi apabila majoriti orang memasangnya. Jadi bolehkah pemerintah memaksa rakyat untuk memasangnya?

Cara Menyimpan Data

Persoalan lain yang timbul ialah bagaimana data harus disimpan. Ia boleh disimpan secara tempatan atau pusat. Apabila anda menyimpan data secara tempatan, ia bermaksud data tersebut disimpan pada peranti anda di mana ia disulitkan. Tidak ada yang dapat mengakses maklumat tersebut. Apabila anda memilih untuk menyimpan data secara terpusat, di pusat data, ini bermakna seseorang dapat mengakses data ini, iaitu organisasi yang mengumpulkan data dan menyimpannya untuk anda. Ini boleh menjadi sangat praktikal, kerana ini bermaksud organisasi dapat bergerak dengan pantas apabila perlu. Kelemahannya adalah bahawa ia membawa risiko keselamatan dan privasi utama. Dan inilah yang diperingatkan oleh kebanyakan lawan kepada kami. Setiap kali penggodam dapat mengakses data yang sensitif kami keluar di jalanan.

Kim Martin
Kim Martin Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me