Penapisan di China: Cara mengelilingi Great Firewall

China mempunyai salah satu program penapisan internet yang paling ketat di dunia, juga dikenali sebagai Great Firewall of China. Ini adalah sistem yang sangat kontroversial, dengan pengkritik menegaskan bahawa Firewall membatasi kebebasan bersuara, menghalang akses kepada maklumat, dan menekan inovasi. Teruskan membaca untuk mengetahui lebih lanjut mengenai Great Firewall of China, mengapa pemerintah menegakkannya, dan langkah-langkah apa yang boleh anda ambil untuk mengatasinya.


Apa itu Tembok Besar China?

The Great Firewall merujuk kepada program penapisan internet yang dilaksanakan oleh kerajaan China. Ia dikembangkan oleh Kementerian Keselamatan Awam negara, yang terus menjalankan program ini hingga hari ini.

Landasan untuk Firewall diletakkan pada tahun 1990-an, ketika Fang Binxing mengembangkan perangkat lunak “Golden Shield” yang memungkinkan pemerintah memantau pengiriman data dan menyekat alamat IP tertentu. Pemerintah China mulai memperluas usaha mereka pada awal tahun 2000-an dengan mengeluarkan peraturan tambahan. Penapisan meningkat secara mendadak setelah Xi Jinping berkuasa pada tahun 2012. Xi mahu semua kandungan dalam talian memberi manfaat kepada Parti Komunis. Ini mengakibatkan menyekat pembangkang, mempromosikan nilai-nilai Komunis, dan mencegah idea-idea Barat mempengaruhi masyarakat Cina.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, penapisan internet semakin meningkat di China. Ini termasuk langkah-langkah untuk menyekat laman web tertentu, untuk mencegah penyiaran tanpa nama di media sosial, dan untuk membuat syarikat bertanggungjawab untuk bagaimana pelanggan menggunakan produk mereka. Hasil daripada Firewall Besar, akses internet di China sangat terhad. Anda tidak boleh menggunakan laman web seperti Google, Facebook, dan YouTube. Platform seperti Skype dan WhatsApp juga dilarang.

Bagaimana Firewall Dikuatkuasakan?

Kerajaan China menggunakan pelbagai kaedah untuk menguatkan Firewall. Beberapa di antaranya bersifat teknologi, seperti menyaring URL, mengganggu pelayan DNS, dan menyekat VPN. Di samping itu, pemerintah terus berusaha meningkatkan teknologi dan keselamatan siber mereka.

Kerajaan juga melaksanakan penapisan diri dalam syarikat-syarikat China. Mereka telah meluluskan undang-undang yang menjadikan syarikat bertanggungjawab untuk semua kandungan dalam talian mereka. Ini bermaksud syarikat perlu memastikan bahawa tidak ada kandungan atau platform mereka yang mengandungi topik terlarang. Sekiranya mereka melanggar undang-undang ini, mereka akan dikenakan denda, penutupan, dan akibat serius lainnya.

Kaedah lain yang digunakan pemerintah adalah menggunakan ratusan ribu warganegara China untuk menguatkuasakan undang-undang penapisan. Pekerja-pekerja ini diupah untuk mengawasi kandungan internet, untuk melaporkan pelanggaran kepada pihak berwajib, dan untuk menyunting kandungannya. Kemajuan dalam AI akan membolehkan aktiviti pemantauan ini dilakukan secara automatik.

Mengapa Kerajaan China Menerapkan Penapisan?

Ringkasnya, pemerintah China menegakkan penapisan untuk melindungi masyarakat Cina dari pengaruh asing dan idea Barat. Pada tahun 1980-an, presiden Deng Xiaoping mengembangkan ekonomi pasar di China dan menerapkan “Kebijakan Pintu Terbuka.” Pada saat yang sama, dia menyatakan, “Jika Anda membuka jendela untuk udara segar, beberapa lalat akan diterbangkan.” Dengan kata lain, walaupun dasar Open Door akan menguntungkan ekonomi China, idea-idea Barat yang tidak diingini juga akan berubah. Presiden Xi sekarang mempunyai pemikiran yang sama, dan telah berusaha untuk membatasi pengaruh Barat dengan mengenakan sekatan akses internet yang jauh lebih banyak.

Bolehkah Orang Menghadapinya?

Adalah mungkin untuk mengelilingi Great Firewall, paling sering dengan menggunakan VPN. Tetapi penting untuk menyedari bahawa kaedah ini sama sekali tidak sempurna.

Pada Januari 2015, pemerintah mulai menyekat banyak VPN yang digunakan oleh warga China untuk memintas Firewall. Kerajaan China secara rasmi melarang VPN pada tahun 2017 dan terus menyekatnya. Ini bermakna banyak VPN tidak akan berfungsi di China. Oleh kerana banyak VPN disekat di China, anda harus selalu menyediakan VPN anda sebelum anda mengunjungi negara tersebut.

Beberapa pilihan VPN terbaik untuk melewati Great Firewall adalah Stealth VPN atau SoftEther, yang dirancang untuk muncul seperti sambungan https biasa dan menghindari penapis pemerintah. Mulai 2019, ExpressVPN adalah salah satu pilihan paling popular di kalangan pengguna China kerana keberkesanannya dan reka bentuk yang mesra pengguna. VPN lain yang sangat disyorkan ialah VyprVPN, yang menggunakan protokol penyulitan yang disebut Chameleon yang menggegarkan metadata dan memerangi penyekat VPN dengan berkesan.

Selain memilih VPN, ada beberapa kaedah lain yang boleh anda cuba untuk memotong Firewall, walaupun keberkesanannya mungkin terhad. Lantern adalah perisian pencegahan percuma yang menggunakan rangkaian terowong peer-to-peer untuk melewati Firewall. Terdapat juga aplikasi proksi seperti Shadowsocks dan Surge iOS, yang ditujukan untuk pemaju.

Penting untuk diingat bahawa kerajaan China sentiasa mengemas kini peraturannya mengenai perkhidmatan VPN di China. Pilihan terbaik anda adalah menggunakan penyedia VPN yang dapat mengakomodasi perubahan ini.

Pemikiran Akhir

The Great Firewall of China adalah sistem penapisan kuat yang menyekat sebilangan besar kandungan dalam talian. Kerajaan mengawasi semua warganegara mereka dengan teliti. Pada masa yang sama, ada cara agar pengunjung dan warga negara China dapat melewati firewall dan mendapatkan akses ke kandungan yang disekat ini. Menggunakan VPN tetap merupakan kaedah yang paling berkesan untuk melakukannya, walaupun usaha pemerintah China untuk menyekatnya. Sekiranya anda berencana untuk mengunjungi China dan ingin menggunakan VPN, penyedia penyelidikan dengan berhati-hati untuk memastikan mereka tidak ditutup oleh kerajaan. Anda juga harus menyediakan VPN anda sebelum anda tiba. Dengan mengambil langkah-langkah ini, anda mempunyai peluang yang sangat baik untuk melewati Great Firewall dan mengakses Google, Facebook, dan program dan laman web terhad lain semasa anda di China.

Kim Martin
Kim Martin Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me